Pengertian Hormon dan Fungsinya

Diposting pada
Pengertian Hormon dan Fungsinya
5 (100%) 5 votes

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Hormon? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: pengertian dan fungsinya.

Pengertian Hormon dan Fungsinya

Pengertian Hormon

Hormon ialah campuran alami yang dibuat oleh organ endokrin. Organ endokrin juga disebut kebuntuan dengan alasan bahwa ia tidak memiliki saluran sendiri. Debit organ endokrin yang disebut di dalam emisi. Hormon disampaikan adalah kembali ke darah mengalir dan aliran darah. Hormon-hormon ini mempengaruhi organ sasaran.

Akibatnya dapat dikatakan bahwa kerangka endokrin dapat sesuai dengan sistem atau organ jauh dari organ tujuan.

Sama sekali tidak seperti sistem sensorik, hormon berjalan moderat, tapi karena hormon mempengaruhi sistem pencernaan sel, dampak pada jaringan dan organ menetap. Selain datang sekitar karena organ endokrin, ada juga hormon yang disampaikan dari sel-sel saraf tertentu, yang disebut sel neurosekretori. Hormon disampaikan oleh sel-sel saraf yang disebut neurohormon.

Hormon disampaikan oleh sistem kerja kritik. sebagai artinya ialah kekurangan atau kelimpahan hormon tertentu dapat mempengaruhi pembentukan hormon yang berbeda.

Perbedaan Sistem Saraf dengan Sistem Hormon

Perbedaan dari sistem saraf dengan sistem hormon, yaitu antara lain:

Sistem Saraf

  1. Sinyal disampaikan sebagai motivasi saraf
  2. Motivasi saraf berjalan cepat mengingat fakta bahwa diarahkan melalui filamen saraf
  3. Organ target umumnya tertentu, misalnya jika kaki adalah kuku terungkap, motivasi yang luar biasa dari kaki ke kaki belakang
  4. Reaksi cepat organ target

Sistem Hormon

  • Sinyal disampaikan sebagai hormon cairan
  • Dampak Hormon ini mempermudah kembali karena dipimpin melalui kerangka peredaran darah
  • Tidak ada organ target khusus yang beberapa reguler. Kasus di titik, hormon vasopresin berdampak pada konsumsi air pada ginjal, sedangkan dampak hormon pengembangan semua melalui tubuh.
  • Tidak ada reaksi organ tujuan cepat, beberapa moderat.

Kapasitas Endokrin Menghasilkan Hormon dan Fungsinya

Dalam tubuh manusia ada 9 kapasitas endokrin menghasilkan hormon, untuk lebih spesifik hipotalamus, hipofisis, pineal, tiroid, tiroid, paratiroid, adrenal organ, pankreas, ovarium (pada wanita), dan testis (dalam orang).

hipotalamus

Hipotalamus terletak di otak depan dan kapasitas penting dalam regulasi homeostasis. Hipotalamus memiliki sel-sel saraf tertentu yang memberikan neurohormon. Neurohormon ada yang berfungsi sebagai elemen pemicu dan lain-lain yang berfungsi sebagai variabel menekan. Hormon yang pergi tentang komponen pemicu akan diproduksi dan membantu melalui pembuluh darah mendorong portahipotalamohipofisis hipofisis. Dalam hal itu menyentuh dasar dalam hormon hipofisis, kelenjar di bawah otak akan melepaskan hormon yang sesuai.

Berikut ini ialah hormon yang disampaikan oleh hipotalamus dan kapasitasnya:

  1. Asal hormon corticotropin atau Corticotrophic Releasing Factor (CRF) à Merangsang flap depan hipofisis yang memancarkan hormon Adenocorticotropic (ACTH)
  2. Pencetus pembangunan hormon hormon atau hormon pertumbuhan Releasing Factor (GRF) à Merangsang Hormon Somatotrophic menggunakan hormon pengembangan (STH)
  3. Tirotropik pencetus atau Tyrotrophic hormon Releasing Factor (TRF) à Merangsang flaps depan yang memancarkan Thyroid Stimulating Hormone (TSH)
  4. Penggagas hormon FSH hormon atau follicle fortifikasi Releasing Factor (FRF) à Merangsang proyeksi depan mengeluarkan FSH (Follicle Stimulating Hormone)
  5. Penggagas hormon LH atau hormon Luteinizing Hormone Releasing Factor (LRF) à Merangsang flap depan mengeluarkan LH (Luteinizing Hormone)

Neurohormon yang berfungsi sebagai elemen menahan, misalnya Prolaktin Penghambat Factor (PIF) kapasitas untuk menahan konsumsi prolaktin. Hipotalamus juga menciptakan hormon yang yang bertentangan dengan mendorong komponen. Hormon ini diangkut oleh sel neurites ke neurosekresi hipofisis kembali. Hormon ini vasopresin (mempengaruhi penggunaan air kencing di dalam) dan oksitosin (pengaruh compressi rahim.

Hipofisis (Kelenjar Pituitari)

Organ hipofisis terletak di dasar otak besar. Organ hipofisis terisolasi menjadi 3 segmen (proyeksi), untuk lebih spesifik terkemuka, pusat, dan kembali. Proyeksi pusat hanya ketika kita adalah anak-anak, maka hanya akan menyelesaikan apa yang telah dimulai waktu telah tumbuh. Organ hipofisis mengasumsikan bagian penting dalam ilmu koordinasi tubuh, sehingga organ ini dikenal sebagai “ahli organ” dengan alasan bahwa pembuangan mereka dimanfaatkan untuk mengontrol latihan organ endokrin lainnya. Lain organ endokrin baru memancarkan hormon setelah menerima sinyal pengiriman (sebagai hormon) dari organ hipofisis.

Kelenjar Pineal

Organ pineal terletak di otak tengah. Organ ini menciptakan hormon yang disebut melatonin. The mengumpulkan melatonin dalam darah meningkat dan jatuh concurring siklus diurnal. Jumlah terbesar dari melatonin terjadi selama malam hari sehingga membuat kita lesu; sementara menuju malam kadarnya hanya sedikit. Organ pineal diterima untuk membantu mengarahkan siklus prosedur fisiologis siang dan malam yang mempengaruhi contoh lain, ravenousness, dan suhu tubuh.

Kelenjar Tiroid

Organ tiroid atau tiroid organ terdiri dari dua flaps terletak di hak dan kiri trakea. Emisi dari organ tiroid dikelola oleh hormon flap utama dari organ hipofisis, yang tirotropik hormon. Organ tiroid memberikan hormon tiroksin, yang mengontrol respon sistem pencernaan pati, mengontrol pemanfaatan O2 dan CO2, mempengaruhi kemajuan fisik dan mental.

Insufisiensi hormon tiroksin pada masa remaja dapat meminta kretinisme, khususnya acara pembangunan terhambat dan disintegrasi mental. Homo kurangnya tiroksin di dewasa menyebabkan mixudema, dengan indikasi berkurang prosedur metabolisme, berat badan diperluas, gerakan moderat, berpikir dan berbicara, kulit tangguh moderat, dan pola kebotakan laki-laki. Tiroksin meluap-luap di dewasa akan meminta penyakit “penyakit Grave” atau exophthalmos gondok. Indikasi penyakit yang mata terlihat, khawatir, tingkat diperluas detak jantung, lebar mata, detak jantung dan pernapasan cepat, dan tak terduga, dan kurang tidur. Meskipun diperluas mendambakan belum bergabung dengan penurunan berat badan karena sistem pencernaan diperluas dan masalah pencernaan.

Tiroksin berisi satu ton yodium, kurangnya yodium dalam cukup lama dapat membawa pembengkakan organ tiroid. Pembengkakan ini terjadi dengan alasan bahwa organ harus berusaha untuk menjamin bahwa generasi tiroksin dijamin. Thusly adenoid membengkak dan datang gondok. Penyakit yang sering ditemukan dalam rentang kurangnya yodium, misalnya, daerah terjal atau zona tidak merata. Tindakan menetralkan harus mungkin dengan makan sustenances yang mengandung cukup yodium, misalnya, ikan laut, atau memanfaatkan beriodin garam.

Kelenjar Anak Gondok (Paratiroid)

Pada setiap sisi organ tiroid adalah beberapa organ kecil, organ lain disebut gondok atau organ paratiroid. Organ-organ ini untuk membuat hormon paratiroid berfungsi untuk mengarahkan substansi partikel fosfat (PO 4) dan partikel kalsium (Ca) dalam darah dan tulang. Hormon-hormon ini bekerja secara sinergis dengan vitamin D.

Dalam hal seorang pria tidak memadai (tidak adanya) hormon paratiroid akan membawa tetani, efek samping writhings di tangan dan kaki, kerewelan, kesulitan tertidur, dan merasa menggigil.

Sebaliknya juga, ini akan membawa penyimpangan hormon meluap-luap pada setiap tingkat, yang menyebabkan kalsium dan fosfor dalam tulang akan dibuang dan diarahkan ke dalam serum darah, sehingga individu akan kurang menuntut untuk bertahan retak, dan juga dalam kencing akan mengandung ukuran yang cukup kalsium dan fosfor, sesuai meningkatkan kemungkinan untuk membawa batu ginjal pada kesempatan yang ekstrim dapat mendorong kekecewaan ginjal.

Kelenjar Anak Ginjal (Adrenal)

Organ adrenal atau organ suprarenal terletak di atas (poros) dari setiap ginjal. Organ-organ ini terdiri dari kekuningan eksternal yang disebut korteks dan medula batin disebut. Setiap daerah menghasilkan hormon khas.

Medula

  • Adrenalin (epinefrin) ialah pekerjaan mempercepat jantung, menimbulkan ketegangan peredaran darah, mempercepat transformasi glikogen menjadi glukosa di hati, mengangkat glukosa, dan berubah dari glikogen untuk laktat korosif pada otot.
  • Hormon noradrenalin (norepinefrin) ialah membawa turun regangan peredaran darah dan denyut jantung. Biasanya, adrenalin dan noradrenalin musuh kerja

Korteks

  1. Hormon glukokortikoid (kortisol, kortikosteron) à menjatuhkan gula dan lemak sistem pencernaan, membangun sistem pencernaan protein dan lemak, dan mengurangi kekebalan.
  2. Hormon kortikoid Mineral (aldosteron) à regulasi Na + dan K +, meningkatkan sistem pencernaan pati, kontrol Na + dan Cl di dalam tubuh, dan regulasi air.

Kapasitas adrenalin berubah dari glikogen menjadi glukosa. Adrenalin hidup sampai dengan harapan terbalik dengan insulin. Kedua hormon ini bekerja di terbalik, namun tujuan yang sama, khususnya mengelola kadar glukosa untuk tinggal biasa.

Ketika kita terkejut, maka adrenalin akan dibuang yang cepat denyut jantung diperluas. Adrenalin menjalari semua melalui tubuh untuk berubah dari glikogen menjadi glukosa yang digunakan sebagai bagian dari prosedur pembakaran untuk memberikan vitalitas. Hormon adrenalin juga penyebab melebar saluran bronkial, siswa membesar, kelopak mata benar-benar terbuka, dan mengambil setelah dengan rambut terus naik.

Adanya kerja organ adrenal akan meminta Addison penyakit, yang memiliki efek samping dari kelelahan, ravenousness berkurang, sakit, muntah, siksaan di dalam tubuh, dan diperluas warna melanin di kulit. Hiperfungsi organ adrenal mewujudkan tumor dari organ adrenal yang menyebabkan Cushing gangguan penyakit dengan manifestasi yang terlihat otot quotients lemak, pelengkap tipis, wajah seperti “bulan purnama”, yang “bulls benjolan” di bagian belakang, dan menggantung perutnya. Selain itu kulit wajah tersipu, hipertensi, dan mudah fokus.

Pankreas

Ada pertemuan sel di pankreas yang disebut pulau Langerhans. Pulau kapasitas Langerhans sebagai organ endokrin yang memberikan hormon insulin. Hormon ini membantu gula penganut agama menjadi glikogen di hati dan otot rangka. Kekurangan hormon ini akan membawa glukosa tidak bisa diubah ke glikogen untuk kapasitas di otot mewujudkan timbulnya (diabetes mellitus). Meskipun insulin, pankreas juga memberikan glukagon hormon yang berfungsi untuk meningkatkan glukosa dengan mengubah lebih glikogen menjadi glukosa.

Ovarium

Ovarium dibentuk seperti kenari dan terletak di hak istimewa dan meninggalkan rahim. Meskipun memberikan ovum (sel telur), ovarium juga memberikan hormon. Ada dua macam hormon itu memberikan, khususnya:

Estrogen, diciptakan oleh folikel Graff. Pengembangan estrogen diberdayakan oleh FSH. Kapasitas hormon estrogen adalah untuk menghidupkan pengembangan atribut seks opsional dalam wanita dan perilaku seksual.

Progesteron, disampaikan oleh korpus luteum. Pengaturan progesteron disegarkan oleh LH. Kapasitas hormon ini adalah untuk menjaga kehamilan, kemajuan, dan perkembangan organ susu.

Testis

Testis ialah organ conceptive laki-laki, kapasitas untuk memberikan sperma dan testosteron. Emisi Hormon ini diberdayakan oleh LH. Emisi dari hormon testosteron berkembang pada masa remaja. Testosteron berdampak pada peningkatan seks opsional atribut pada pria dan perilaku seksual.

 

Demikian Pembahasan Tentang Pengertian Hormon dan Fungsinya dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

 

Berita Terkait  Bagian-Bagian Mata dan Beserta Fungsinya

Berita Terkait  Proses Pembentukan Urin Pada Manusia

Berita Terkait  Pengertian Koloid, Ciri, Jenis, Sifat-Sifat Koloid dan Penjelasannya

Share This:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •