Pengertian Cerpen Menurut Para Ahli

Diposting pada
Pengertian Cerpen Menurut Para Ahli
5 (100%) 5 votes

Hallo, Selamat Datang di Pendidikanmu.com, sebuah web tentang seputar pendidikan secara lengkap dan akurat. Saat ini admin pendidikanmu mau berbincang-bincang berhubungan dengan materi Cerpen? Admin pendidikanmu akan berbincang-bincang secara detail materi ini, antara lain: pengertian menurut para ahli.

Pengertian Cerpen Menurut Para Ahli

Pengertian Cerpen

Cerpen atau Cerita pendek ialah sebuah cerita pendek, jenis tulisan yang menginformasikan cerita atau kisah tentang individu dan seluk-beluk mereka melalui sebuah konten tulisan pendek. Di sisi lain beberapa makna lain dari cerita pendek adalah sebuah tulisan anekdot bahwa sebagian besar substansi kehidupan seseorang atau kehidupan tambahan kepada cepat yang lampu sorot pada karakter pada orang lain. Alasan untuk cerita pendek di sini adalah narasi di bawah 10.000 (sepuluh ribu) kata-kata atau di bawah sepuluh (10) halaman. Terlebih lagi, hanya sebuah cerita pendek memberikan perasaan yang tunggal dan berkonsentrasi pada satu karakter dan keadaan saja seperti.

Pengertian Cerpen Menurut Para Ahli

Berikut pengertian pendapat atau menurut para ahli dibawah, sebagai berikut:

1. H.B. Jassin Sang Paus Sastra Indonesia

Menurut beliau ialah cerpen bisa disebut juga dengan cerita pendek yang seharusnya memiliki bagian kenalan, debat, dan penyelesaian.

2. A. Bakar Hamid

Cerpen atau disebut juga dengan cerita pendek seharusnya yang harus dilihat dari jumlah, kuantitas kata digunakan: antara 500-20.000 kata, adanya plot, adanya satu karakter, dan adanya kesan.

3. Aoh. KH

Menurut Aoh cerpen ialah salah satu dari berbagai macam fiksi atau sebuah cerita yang secara teratur disebut menulis singkat atau cerita singkat.

4. KBBI atau Kamus Besar Indonesia

Menurut KBBI cerpen ialah cerita pendek dengan penghitungan kata di bawah 10.000 dengan memberikan kesan cerita soliter dan terpaku pada salah satu karakter.

5. Susanto

Menjelaskan bahwa, cerpen ialah cerita dengan sejumlah kata 5000 kata atau memberi atau mengambil tujuh belas halaman kuarto.

6. Sumardjo dan Saini

Menjelaskan bahwa cerpen atau cerita pendek ialah sebuah cerita anekdot yang belum realitas dan cerita umumnya pendek dan cerita pendek tidak penyelidikan tidak wajar.

Struktur Cerpen (cerita pendek)

Struktur cerpen dibagia dalam enam bagian, yaitu antara lain sebagai berikut:

  1. Dinamis – adalah kumuh atau pusat cerita yang akan dibuat ke dalam kelompok kesempatan atau bisa menjadi awal dari foto dalam cerita. Teoritis adalah kebijaksanaan, yang berarti kandungan cerita pendek mungkin tidak memakai konseptual.
  2. Pendahuluan – diidentifikasi dengan waktu, lingkungan, dan di tempat-tempat selain terhubung dengan cerita pendek.
  3. Kesulitan – Ini berisi suksesi kesempatan yang berhubungan dalam keadaan dan hasil akhir, dalam struktur ini Anda bisa mendapatkan karakter atau karakter mengganggu dengan alasan bahwa karakter mulai muncul.
  4. Penilaian – Bahwa struktur anggapan yang mendorong puncak mulai mendapatkan penyelesainya dari anggapan.
  5. Penentuan – Dalam struktur daerah ini pencipta mengungkapkan pengaturan mengalami pelopor atau biang keladinya.
  6. Koda – ini adalah kualitas atau pelajaran yang diperoleh dari ceriita konten dengan perusers.

Unsur Interistik dalam Cerpen

A. Tema

Pikiran dasar cerita. Subyek pada umumnya terkandung dalam cerita dapat biasanya cepat jelas dalam cerita (tegas) dan backhanded, yang Peruser yang seharusnya memiliki kapasitas untuk menutup sendiri.

B. Alur

Jalan dari kisah karya seni. Dalam diagram luas suksesi usaha dalam skor antara cerita meliputi: perkenalan> bentrokan atau masalah muncul> kenaikan dalam bentrokan – bentrokan puncak atau klimaks> mengurangi konflik> pemukiman.

C. latar

Dalam hal pengaturan terhubung dengan tempat, waktu, dan lingkungan dalam cerita.

D. Pelaku atau Peran Tokoh

Khususnya di layar karakter dalam cerita. Setiap karakter biasanya memiliki karakter, mentalitas, sifat dan kondisi fisik juga dikenal sebagai mien atau karakter. Dalam cerita ada pahlawan (karakter prinsip dalam cerita), rival (lawan dari karakter utama atau pahlawan) dan angka item tambahan (mendukung karakter cerita).

E. Perwatakan

Memberikan cara karakter atau pemain dari cerita. Properti yang telah diberikan akan tercermin dalam pikiran, perkataan, dan melihat karakter tentang sesuatu. Sistem untuk perannya ada dua (2) macam yaitu:

Sistem investigasi adalah strategi untuk penggambaran yang menggambarkan atau melihat cara karakter lugas, misalnya, lemah lembut, egois, malu-malu, marah, ditentukan, dan sebagainya.

Strategi sensasional adalah sistem untuk secara tersirat mengungkap gambaran atau menggambarkan cara karakter melalui: (. Misalnya pakaian, sikap, keadaan rambut, shading kulit, dan sebagainya) penggambaran fisik, melalui penggambaran diskusi yang dipimpin oleh lain karakter, prosedur respon tokoh lain (seperti mata, kesimpulan, mentalitas, dan sebagainya.).

F. Perspektif (sudut pandang)

Apakah visi pencipta dalam mengambil memandang sebentar di acara-acara dalam cerita. Ada beberapa macam perspektif, antara yang pertama-masing sudut pandang (gaya dialek dengan perspektif “I”), tepi perspektif penonton (man 3), dan perspektif campuran. Perspektif yang sama dengan kata ganti perorangan.

G. Pesan atau Amanah

Sebuah perintah yang akan diteruskan oleh penulis melalui karyanya kepada penonton. Pesan dapat kepercayaan, bimbingan dan lainnya.

Ciri-ciri dalam Cerpen

  • Terdiri dari bawah 10.000 (sepuluh ribu) kata.
  • Jenis pendek dari penyusunan benar-benar lebih pendek dari novel.
  • Substansi cerita berasal dari kehidupan biasa.
  • Penggambaran dalam cerita yang sangat dasar.
  • Apakah anekdot.
  • Hanya memiliki satu skor.
  • Dirilis baca di satu duduk.
  • Pemanfaatan kata-kata mudah melihat oleh Peruser tersebut.
  • Membawa beberapa kesempatan dalam hidup tidak dengan cara apapun saja.
  • Tayangan dan pesan meninggalkan mendalam sehingga Peruser untuk merasakan substansi cerita pendek.

 

Demikian Pembahasan Tentang Pengertian Cerpen Menurut Para Ahli dari Pendidikanmu
Semoga Bermanfaat Bagi Para Pembaca :)

 

Berita Terkait  Pengertian Paragraf Ineratif, Ciri-Ciri Serta Contohnya
Berita Terkait  Contoh Surat Lamaran Kerja Terbaru 2015
Berita Terkait  5 Macam Sistem Klasifikasi Makhluk Hidup Menurut Ilmuwan Biologi